Immanuel, Tuhan Beserta Kita

HKBP Yogyakarta,

Khotbah Minggu Advent IV, 19 Desember 2021

IMMANUEL, TUHAN BESERTA KITA

(YESAYA 7 :10 - 16 )

Saudara-saudari yang dikasihi oleh Tuhan Yesus Kristus, salam Advent IV, menyongsong kedatangan Yesus Kristus, sang Juruslamat dunia. Mari memantapkan penyambutan-sambutan kita kepada-Nya dengan keyakinan bahwa sungguh Ia, sang firman yang menjadi manusia, ada ditengah-tengah kita. umat Tuhan, merujuk pada bacaan kita minggu ini dari Yesaya 7 : 10 – 16; diperlihatkan tentang Ahas raja Yehuda yang diserahkan oleh Tuhan ke tangan raja Pekah (Efraim) dan raja Rezin (Syria) karena dia telah mendurhaka kepada Tuhan dengan menyembah Baal, menajiskan Bait Allah dan memasukkan agama kafir Damsyik ke Yehuda. Dalam strategi politik, Ahas menolak bersekutu dengan raja Pekah dan Rezin untuk melawan Asyur. Karena penolakan itu, Pekah dan Rezin menyerang Yerusalem. Dari hitung-hitungan militer, Yehuda tidak akan mungkin dapat mengalahkan dua kerajaan itu, hal ini membuat raja Ahas berencana untuk meminta bantuan kepada Asyur sebagai bangsa adikuasa ketika itu.

Dalam kepanikan raja Ahas menghadapi perlawanan dari Pekah dan Rezin, Tuhan mengutus Yesaya untuk menemui Ahas. Tuhan bersabda kepada raja Ahas supaya tenang dan hanya bersandar kepada Tuhan saja, sebab kedua musuh yang sedang dihadapinya itu hanyalah seperti “puntung kayu yang berasap” yang hampir padam bara apinya (Yesaya 7:1-9), raja Ahas diyakinkan bahwa Tuhan, Allah Daud akan meneguhkan takhta kerajaan Daud. Tuhan kemudian melanjutkan firmanNya kepada Ahas melalui Yesaya, bahwa Tuhan akan meneguhkan keturunan Daud, dan untuk meyakinkannya dia ditawarkan untuk meminta suatu tanda dari Tuhan, dikatakan kepadanya “Mintalah suatu pertanda dari TUHAN, Allahmu, biarlah itu sesuatu dari dunia orang mati yang paling bawah atau sesuatu dari tempat tertinggi yang di atas.” Hal ini memperlihatkan bahwa Tuhan dapat berbuat apa saja kalau dia meminta suatu tanda, sebab kuasa Tuhan tidak terbatas, Tuhan berkuasa mulai dari tempat yang paling bawah di dunia orang mati dan sampai tempat paling atas. Hal ini memperlihatkan kesungguhan Tuhan pada perjanjianNya untuk meneguhkan keturunan Daud; untuk memberi pemeliharaan dan kemenangan; serta perlindungan bagi Ahas dan rakyatnya.

Namun raja Ahas dengan elegan dan munafik menolak dengan mengatakan   “Aku tidak mau meminta, aku tidak mau mencobai TUHAN”. Jawaban ini kelihatannya rohani, tetapi dibalik jawaban ini adalah suatu ketidakpercayaan kepada Tuhan. Dan jawaban ini juga memperlihatkan raja Ahas yang mengeraskan hatinya untuk mau bertobat berbalik kepada Allah. Ahas lebih percaya kepada pikirannya sendiri dengan strategi perangnya untuk meminta bantuan kepada raja Asyur.  Disini Yesaya memperlihatkan kekesalannya atas penolakan tersebut dengan mengatakan bahwa dia hanya melelahkan para nabi utusanNya dan juga Tuhan. Maka Tuhan sendiri yang akan bertindak untuk membuat suatu tanda yang nyata dengan kelahiran seorang anak laki-laki dari seorang perempuan muda dan menamakannya Imanuel yang artinya “Allah beserta kita”. Anak itu akan dibesarkan dengan makanan yang lezat dan bergizi yaitu “dadih dan madu” dan anak itu akan dibesarkan dengan pengajaran yang benar untuk dapat menolak yang buruk dan memilih yang baik. Sehingga melalui anak itu nantinya Tuhan akan memimpin suatu bangsa yang takut akan Tuhan, suatu bangsa yang dipelihara Tuhan dengan ajaib. Dalam Perjanjian Baru nubuatan ini tentang tanda Immanuel secara langsung dihubungkan dengan kelahiran Yesus Kristus (Matius 1: 23-25). Sementara itu, Tuhan akan memperlihatkan bahwa ternyata keputusan politik raja Ahas itu terbukti salah. Walaupun kedua raja yang ditakuti oleh raja Ahas itu nantinya akan kalah, namun dengan keputusan politiknya membuat Asyur sebagai “penolong” justru membuat kehancuran penderitaan yang jauh lebih dalam lagi (ayat 17).  

Umat Tuhan, Raja Ahas menjadi gambaran dari orang menolak didikan Tuhan. Tuhan mengetahui kekawatirannya dan kelemahannya dan Tuhan bersedia memberikan jalan keluar atas masalah hidupnya, akan tetapi dia menolak dan lebih mempercayakan hidupnya pada pengertiannya sendiri. Bahkan dia bukan hanya menolak Tuhan tetapi dia juga menganggap rendah didikan Tuhan (Ibrani 12:5). Apa yang kita pikirkan baik belum tentu itu baik dalam pandangan Tuhan, maka kita selalu membutuhkan bimbingan dan pengajaran Tuhan dalam hidup kita. Apakah kita mau mempercayakan hidup kepada Tuhan? Jika kita mau Tuhan punya rencana yang indah dalam hidup kita. Allah yang perduli. Jika melihat dosa-dosa Ahas yang menyembah baal, mencemarkan bait Allah dan juga yang memasukkan agama kafir ke Yehuda tentunya dia adalah orang yang layak mendapat murka Tuhan. Namun disini kita dapat melihat sisi lain dari Tuhan yaitu keperdulianNya menuntun raja Ahas ke jalan yang benar untuk mempercayakan dirinya kepada Allah, tetapi hati raja Ahas yang sudah mengeras menolak kasih Tuhan. Demikianlah keperdulian Allah bagi keselamatan dunia ini, melihat dosa dan kejahatan manusia sudah selayaknya Tuhan murka, tetapi yang Dia tunjukkan adalah keperdulianNya bagi kita orang berdosa (Yoh. 3:16). Dia merendahkan diriNya, mengorbankan AnakNya yang tunggal dan menawarkan keselamatan bagi kita yang mau percaya kepadaNya. Seberapa besar dosa kita? Tuhan tidak menjauhkan diriNya dari kita, Dia selalu ada bersama kita menawarkan keselamatanNya. Jika kita tahu betapa perdulinya Tuhan bagi orang berdosa, apalagi jika kita mau hidup dalam tuntunan Tuhan, kita tentunya semakin yakin bahwa Allah senantiasa membuka jalan dalam setiap pergumulan kehidupan kita. Apa yang dinubuatkan dalam nas ini telah digenapi didalam Yesus Kristus. Tuhan Yesus telah datang ke dunia ini menjadi tanda yang nyata dan menjadi bahagian dari sejarah hidup manusia. Tuhan Yesus adalah tanda yang kelihatan dari kasih dan kebesaran Tuhan dalam dunia ini untuk menuntun manusia dalam ketakutan dan penderitaannya akibat dosa. Didalam iman kepada Tuhan Yesus kita akan mendapatkan ketenangan bahwa Tuhan adalah Imanuel, yaitu Allah beserta kita. Tuhan bukanlah Allah yang jauh dari hidup kita, Dia ada beserta kita sebagai gembala yang setia menuntun kita. Selamat Advent IV; sambutlah Dia ditengah-tengahmu. Tuhan memberkati.

wajah web201903

Login Form